HR. At-Tirmidzi : "Pena (takdir) telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering, apa yang luput darimu tidak akan menimpamu, dan apa yang menimpamu tidak akan luput darimu. Ketahuilah bahwa kemenangan itu bersama kesabaran, kelapangan bersama kesempitan, dan bahwa bersama kesulitan ada kemudahan."
Alamat Akun
http://hafizh_kharisma.kotasantri.com
Bergabung
11 Februari 2009 pukul 13:00 WIB
Domisili
Bandung - Jawa Barat
Pekerjaan
Karyawati Swasta
piena_pulau
Tulisan Rinna Lainnya
Pasrah KepadaNya
6 Oktober 2009 pukul 16:09 WIB
Shalat Jum'at
18 September 2009 pukul 15:45 WIB
Tengoklah ke Dalam Hatimu!
5 September 2009 pukul 15:00 WIB
Jangan Simpan Dendam
23 Agustus 2009 pukul 15:15 WIB
Image
8 Agustus 2009 pukul 20:00 WIB
Pelangi
Pelangi » Refleksi

Senin, 19 Oktober 2009 pukul 15:20 WIB

Keyakinan

Penulis : Rinna Fridiana

Meminta maaf dan mengalah merupakan hal yang sulit dilakukan oleh manusia, terlebih ketika kita meyakini bahwa yang kita lakukan adalah benar. Namun godaan untuk berkeras hati, merasa diri paling benar adalah suatu pilihan yang bisa kita ambil kalau kita mau. Walau tentu saja berlembut hati, merasa diri tidak suci, dan penuh khilaf merupakan pilihan lain yang mungkin justru perlu diperhitungkan untuk menyelesaikan suatu masalah. Dan itu adalah pilihanku saat ini.

Ketika kutekan 'klik' mouse untuk mengirim e-mail permohonan maaf dan pernyataan bersalah, bisa kurasakan pertentangan dalam hati bahwa mungkinkah ini langkah yang bijak? Sudah benarkah keputusanku? Yakinkah ini jalan yang terbaik? Dan pikiranku mulai menuntunku untuk yakin, untuk belajar kuat, untuk bisa ikhlas, semata-mata demi yang terbaik bagi orang lain, dan tentu saja ujungnya adalah bagi pertumbuhan hatiku sendiri. Ikhlas itu tidak mudah, bahkan sangat sulit, karena kita melawan ego kita sendiri ketika kita yakin yang kita lakukan tak ada niat buruk sama sekali.

Ketika beberapa hari kemudian kutemui bahwa keputusan mengirim e-mail itu justru merupakan langkah yang dimanfaatkan lawan untuk meyakinkan publik bahwa dirinya hanyalah korban, maka kembali otak dan hati ini berputar serta meragukan kembali keputusan yang telah diambil. Sempat menyesali kenapa harus kukirim e-mail itu, karena malah semakin mempersulit langkahku. Malah jadi menyakiti hatiku, tapi Alhamdulillah, tak lama setelah keluh kesahku pada Allah, seorang kawan mengirim SMS, "Allah tidak pernah tidur, Dia tahu apa yang terlihat dan terdengar walau samar. Allah menilai manusia dari niatan dan apa yang tersembunyi di hatinya. Sementara manusia hanya tahu dari apa yang dia lihat dan apa yang dia dengar saja, padahal itu sangat rapuh."

Pesan singkat itu kembali menguatkanku. SMS itu memberiku semangat baru untuk tetap teguh dengan apa yang telah kuputuskan dan kuyakini. Subhanallah, ketenangan batin justru lebih terasa nikmatnya saat kesulitan bisa kita hadapi dengan ketulusan dan pasrah hanya kepada keputusan Allah. Segala penilaian manusia menjadi terasa tidak penting lagi manakala kita menyadari bahwa manusia lain juga seperti kita, terbatas ilmu, terbatas pengetahuan, dan terbatas kemampuan. Semoga Allah selalu menjaga hati umat muslim. Aamiin...

Suka

Dipersilahkan untuk menyebarkan tulisan ini dalam bentuk apa pun, asalkan tetap menjaga kode etik dengan mencantumkan Rinna Fridiana sebagai penulisnya dan KotaSantri.com sebagai sumbernya.

AMMAR Hi HABIB | Mahasiswa
Wadah inspiratif dan motivatif dalam hidup dan menjadi ruang untuk berekspresi.
KotaSantri.com © 2002 - 2024
Iklan  •  Jejaring  •  Kontak  •  Kru  •  Penulis  •  Profil  •  Sangkalan  •  Santri Peduli  •  Testimoni

Pemuatan Halaman dalam 0.1018 Detik

Tampilan Terbaik dengan Menggunakan Mozilla Firefox Versi 3.0.5 dan Resolusi 1024 x 768 Pixels