QS. Luqman:17 : "Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah). "
Alamat Akun
http://arry_rahmawan.kotasantri.com
Bergabung
4 Februari 2009 pukul 13:00 WIB
Domisili
Bogor - Jawa Barat
Pekerjaan
Creative Writer and Blogger
Arry Rahmawan lahir di Tangerang, 5 Desember 1990. Mahasiswa pascasarjana Universitas Indonesia. Saat ini kesibukannya sebagai penulis di http://arryrahmawan.net, berbagai jurnal, majalah, buletin, dan telah menerbitkan 5 buah buku. Pendiri dan direktur dari CerdasMulia Leadrrship and Training Center (cerdasmulia.com) ini juga aktif sebagai pembicara seminar nasional di berbagai daerah di …
http://arryrahmawan.net
contact@arryrahmawan.net
arry.rahmawan@gmail.com
arry_tiui09
arry.rahmawan@windowslive.com
arry.rahmawan@gmail.com
http://twitter.com/arryrahmawan
Tulisan Arry Lainnya
Cerdas Melihat Potensi Diri
5 November 2013 pukul 18:00 WIB
Think Simple!
30 Oktober 2013 pukul 20:00 WIB
Ada Tuhan di Setiap Kata yang Dituliskan
25 Oktober 2013 pukul 23:00 WIB
Tidak Ada Kata yang Terbaik
24 Oktober 2013 pukul 19:00 WIB
Hal-Hal yang Seringkali Lupa untuk Disyukuri
19 Oktober 2013 pukul 20:00 WIB
Pelangi
Pelangi » Refleksi

Senin, 11 November 2013 pukul 21:21 WIB

Kepemimpinan Singa dan Domba

Penulis : Arry Rahmawan

Banyak orang yang menganggap bahwa kepemimpinan, yaitu kemampuan seseorang untuk memimpin, mengarahkan, dan mempengaruhi orang lain berasal dari sifat genetik dan ada karena memang sudah dilahirkan. Namun, apabila memang begitu adanya, maka akan sangat banyak sekali orang yang tidak dapat menjadi pemimpin karena memang tidak dilahirkan sebagai pemimpin.

Ketika saya mengikuti seminar dari PPSDMS NF, tersebut bahwa sesungguhnya kepemimpinan berasal karena memang diciptakan, bukan hanya dilahirkan belaka. Maka dari statement ini, akan dapat diambil kesimpulan bahwa setiap manusia adalah pemimpin yang minimal adalah pemimpin dirinya sendiri, betul bukan?

Di sini saya bukan menulis tentang bagaimana cara menjadi pemimpin yang baik. Tapi saya akan membagi sedikit mengenai hukum kepemimpinan yang berlaku di manapun dan kapan pun bahkan dalam situasi apapun. Dan hukum kepemimpinan tersebut adalah, "Sekumpulan Domba yang Dipimpin oleh Seekor Singa akan Jauh Lebih Kuat Bila Menghadapi Sekumpulan Singa Yang Dipimpin Oleh Seekor Domba."

Sekarang, marilah kita merefleksikan dalam kehidupan kita masing-masing. Bayangkan dengan kepemimpinan yang sedang kita pegang atau yang ada di sekitar kita. Saya hanya mengajak untuk merefleksikan kehidupan dan belajar dari pengalaman.

Nabi Muhammad SAW, yang dinobatkan menjadi orang yang paling berpengaruh NOMOR SATU di dunia, mungkin bisa dijadikan sebagai figur sukses apa yang dimaksud oleh hukum kepemimpinan ini. Berdasarkan dengan gabungan statement bahwa kepemimpinan muncul bukan karena dilahirkan, namun karena diciptakan, seharusnya membuat kita semakin bersemangat dalam menjadikan diri kita lebih baik lagi. Manusia diciptakan memiliki 2 tugas mulia di dunia ini, yang pertama menjadi khalifah (pemimpin) dan yang kedua adalah rahmatan lil’alamin. Ketika kita melihat berbagai macam kemunduran dalam sendi-sendi fundamental bangsa ini, ketika kita melihat bahwa perzinaan dan pembunuhan sudah menjadi hal biasa, korupsi di mana-mana, perbuatan salah dianggap biasa, pertanyaannya adalah di mana pengaruh kepemimpinan yang ada saat ini?

Maka siapakah apabila bukan kita yang bisa membuat bangsa ini menjadi lebih baik lagi? Dimulai dengan menjadi pemimpin yang baik untuk diri kita sendiri, kemudian menjadi pemimpin yang baik untuk keluarga, organisasi, dan sampai tahap yang lebih besar lagi. Integrasikanlah nilai-nilai kepemimpinan yang diterapkan oleh Rasulullah SAW, pelajari biografinya, terapkan nilai-nilai kepemimpinan terbaiknya, maka lihatlah perubahan apa yang akan terjadi pada negeri ini. Kalau bukan kita yang memulai, siapa lagi?

http://arryrahmawan.net

Suka

Dipersilahkan untuk menyebarkan tulisan ini dalam bentuk apa pun, asalkan tetap menjaga kode etik dengan mencantumkan Arry Rahmawan sebagai penulisnya dan KotaSantri.com sebagai sumbernya.

Anna Fathimah Zakaria | Staf Pengajar
Baru saya sadari, ternyata KotaSantri.com tidak saja memperluas silaturrahim saya dengan teman-teman dari berbagai daerah di seluruh Indonesia (dan mungkin juga luar Indonesia, insya Allah), tapi juga mendidik saya untuk berperilaku lebih baik dan lebih Islami lagi serta mengajarkan saya banyak pengetahuan. Subhanallah...
KotaSantri.com © 2002 - 2022
Iklan  •  Jejaring  •  Kontak  •  Kru  •  Penulis  •  Profil  •  Sangkalan  •  Santri Peduli  •  Testimoni

Pemuatan Halaman dalam 0.0442 Detik

Tampilan Terbaik dengan Menggunakan Mozilla Firefox Versi 3.0.5 dan Resolusi 1024 x 768 Pixels