QS. Muhammad : 7 : "Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu. "
Alamat Akun
http://f_abubakar.kotasantri.com
Bergabung
6 Februari 2009 pukul 13:00 WIB
Domisili
Matsudo - Chiba
Pekerjaan
PNS
Tulisan Fithriyah Lainnya
Sahabat
29 Agustus 2012 pukul 14:15 WIB
Senja di Metromini
30 Juli 2009 pukul 16:09 WIB
Ketulusan Hati Plongo
3 Mei 2009 pukul 18:11 WIB
Terima Kasih, Allah
1 Mei 2009 pukul 20:06 WIB
Melestarikan Tradisi Ala TV Jepang
18 April 2009 pukul 20:13 WIB
Pelangi
Pelangi » Refleksi

Rabu, 5 Desember 2012 pukul 10:00 WIB

Masih Dapat Berbagi

Penulis : Fithriyah Abubakar

Pagi ini, saat melalui jalan di sekitar Cawang, aku melihat 2 orang wanita setengah baya yang sedang duduk berdua di rerumputan jalur hijau. Wanita pertama memakai kebaya dan kain batik yang sudah lusuh, berusia sekitar 50 tahunan. Wanita kedua memakai kaos lengan pendek dan rok yang menutupi lututnya, dengan warna yang juga sudah pudar. Beliau ini sepertinya berusia lebih muda dari wanita pertama tadi.

Wajah mereka yang mirip, membuatku berkesimpulan bahwa mereka ini bersaudara. Sambil duduk di rerumputan, mereka bercakap-cakap dan mengubek-ubek tas kresek hitam yang dibawa oleh wanita pertama. Pemandangan yang sering kita lihat di Jakarta, pastinya.

Namun yang membuatku tertarik pada mereka adalah satu makhluk mungil yang kemudian duduk manis di antara mereka berdua. Anak kucing yang berwarna belang hitam putih ini tampak sibuk membersihkan badannya, sementara kedua wanita tadi masih sibuk mengubek-ubek si kresek, entah apa pula yang dicarinya. Kucing di sekitar jalanan, juga bukan hal yang aneh, 'kan?

Yang menarik dari kucing ini adalah, dia mengenakan seuntai kalung di lehernya! Kalung yang menandakan bahwa pemiliknya adalah kedua wanita tadi, karena dia selalu bermanja-manja pada keduanya secara bergantian. Kalung yang juga menunjukkan, bahwa walaupun kedua wanita tersebut sepertinya hidup kurang berkecukupan, namun mereka masih rela berbagi dengan si mungil ini, tidak hanya makanan, tetapi juga masih peduli untuk membeli hiasan baginya pula!

Kenapa aku begitu meributkan kalung tersebut? Karena kalung ini terbuat dari logam berwarna keemasan (pastinya bukan emas murni), namun tentu lebih mahal dari sekedar kalung plastik mainan biasa. Subhanallah... aku sendiri memang menyukai hewan sejak kecil, dan memelihara mereka memang memberikan kesenangan dan keasyikan tersendiri bagiku. Namun hingga detik ini, tidak pernah terpikirkan olehku untuk membelikan mereka aksesoris, kecuali untuk si Bonny, binatang tersayang yang kupelihara sejak kelas 2 SD sampai dengan 1 SMA. Yang terpenting bagiku adalah memelihara dan merawat mereka, tercukupi makanannya, terjaga kebersihan dan kesehatannya, serta yang paling kusukai adalah ngobrol dengan mereka.

Namun, kembali pada kedua wanita tuna wisma tadi, bila aku mempunyai keterbatasan rejeki untuk diri sendiri ataupun keluargaku, masihkah aku dapat berbagi seperti mereka, membelikan makanan dan aksesoris bagi hewan kesayangan?

Dan bila mereka yang masih dalam kekurangan, masih bisa berbagi pada makhluk Allah lainnya, mengapa kita-kita yang mendapatkan rejeki lebih baik, masih banyak yang enggan berbagi dengan yang membutuhkan?

Suka

Dipersilahkan untuk menyebarkan tulisan ini dalam bentuk apa pun, asalkan tetap menjaga kode etik dengan mencantumkan Fithriyah Abubakar sebagai penulisnya dan KotaSantri.com sebagai sumbernya.

Achmad Fachrie | Pekerja IT
Subhanallah... KotaSantri.com makin lama makin berkembang, baik dari sisi content dan context. Semoga makin bermanfaat untuk para pembaca. Yang belum gabung, gabung aja... Barakallah :)
KotaSantri.com © 2002 - 2022
Iklan  •  Jejaring  •  Kontak  •  Kru  •  Penulis  •  Profil  •  Sangkalan  •  Santri Peduli  •  Testimoni

Pemuatan Halaman dalam 0.0407 Detik

Tampilan Terbaik dengan Menggunakan Mozilla Firefox Versi 3.0.5 dan Resolusi 1024 x 768 Pixels