Tazakka : "Perjuangan itu artinya berkorban, berkorban itu artinya terkorban. Janganlah gentar untuk berjuang, demi agama dan bangsa. Inilah jalan kita."
Alamat Akun
http://jamilazzaini.kotasantri.com
Bergabung
24 Juni 2009 pukul 05:31 WIB
Domisili
Jakarta Selatan - DKI Jakarta
Pekerjaan
Trainer
Jamil Azzaini adalah seorang trainer sekaligus Inspirator. Rekan-rekannya menyebut sebagai Inspirator Sukses Mulia. Julukan itu muncul didasari oleh kepiawaiannya mendorong orang untuk selalu meraih kehidupan terbaik: Sukses Mulia. Sukses adalah orang yang memiliki 4-ta (harta, tahta, kata dan cinta) yang tinggi, 4-ta itu diperoleh dengan memperhatikan etika dan agama yang …
http://jamilazzaini.com
http://facebook.com/jamilazzaini
http://twitter.com/jamilazzaini
Tulisan Jamil Lainnya
Bagaimana Agar Merasa Kaya?
3 September 2013 pukul 21:00 WIB
Menjadi Pelayan
28 Agustus 2013 pukul 21:12 WIB
Pelitnya Jangan Terbalik
22 Agustus 2013 pukul 20:00 WIB
Pondasi Rumah Tangga (1)
17 Agustus 2013 pukul 22:00 WIB
Merawat Orangtua
16 Agustus 2013 pukul 20:00 WIB
Pelangi
Pelangi » Percik

Jum'at, 6 September 2013 pukul 21:00 WIB

Katanya itu Berbahaya

Penulis : Jamil Azzaini

Kita tak boleh mudah percaya atau menuduh, apalagi hanya “katanya”. Kita perlu membiasakan diri berbicara dengan fakta, bukan “katanya”. Hindari pula percaya begitu saja dengan berita dari media. Apalagi media sekarang banyak yang dimiliki oleh orang yang punya kepentingan di dalam kehidupan berpolitik dan bisnis di Indonesia.

Mari kita lebih fokus pada ide dan gagasan bermutu daripada berita murahan yang terkadang penuh rekayasa. Tanamkan dalam pikiran kita bahwa gosip itu buruk, tak membawa kebaikan apapun dalam hidup kita. Bahkan, gosip dan pernyataan “katanya” itu sangat mengotori pikiran dan hati kita.

Begitu pula, mari kita menjauhkan menghakimi bahwa orang ini baik atau jahat hanya bersumber pada “katanya”. Tak terlalu banyak faedahnya memberi label kepada orang lain. Masih banyak kebaikan yang belum kita lakukan, lalu mengapa kita menyibukkan diri dengan memberi label kepada orang lain.

Bila kita sudah bisa melihat, menyaksikan, atau mendengar sendiri dengan panca indera kita, saat itulah kita bisa menilai orang lain. Bila baik, tirulah. Bila menyesatkan, jauhilah. Setelah itu, sibukkan lagi dengan kebaikan-kebaikan yang masih banyak terhidang di depan mata. Sungguh terlalu rugi bila kita menghabiskan waktu untuk melakukan sesuatu yang hanya “katanya”.

http://jamilazzaini.com

Suka

Dipersilahkan untuk menyebarkan tulisan ini dalam bentuk apa pun, asalkan tetap menjaga kode etik dengan mencantumkan Jamil Azzaini sebagai penulisnya dan KotaSantri.com sebagai sumbernya.

Hendi | Desain Grafis
Mari gabung di sini. Artikelnya bagus-bagus dan banyak hikmahnya.
KotaSantri.com © 2002 - 2023
Iklan  •  Jejaring  •  Kontak  •  Kru  •  Penulis  •  Profil  •  Sangkalan  •  Santri Peduli  •  Testimoni

Pemuatan Halaman dalam 0.0489 Detik

Tampilan Terbaik dengan Menggunakan Mozilla Firefox Versi 3.0.5 dan Resolusi 1024 x 768 Pixels