HR. Al Hakim : "Menyendiri lebih baik daripada berkawan dengan yang buruk, dan kawan bergaul yang shaleh lebih baik daripada menyendiri. Berbincang-bincang yang baik lebih baik daripada berdiam, dan berdiam adalah lebih baik daripada berbicara (ngobrol) yang buruk."
Alamat Akun
http://mariam.kotasantri.com
Bergabung
19 Februari 2009 pukul 13:00 WIB
Domisili
Bandung - Jawa Barat
Pekerjaan
Government Employees
simple...simple dan simple ^_^
http://mariam008.multiply.com
mariam@kotasantri.net
mariam@kotasantri.net
mary_oq07
email_aq07@yahoo.com
Tulisan Mariam Lainnya
Mendidik Anak dengan Perhatian
29 Desember 2012 pukul 15:00 WIB
Hubungan Baik Menantu dan Mertua
10 November 2012 pukul 13:00 WIB
Syahid Karena Mati Hamil
18 Oktober 2012 pukul 17:00 WIB
Topeng
28 Januari 2011 pukul 15:45 WIB
Bagaimanakah Citra Dirimu?
25 Januari 2011 pukul 11:44 WIB
Pelangi
Pelangi » Muslimah

Kamis, 10 Januari 2013 pukul 13:00 WIB

Wanita Perkasa

Penulis : Mariam Komalawati

Ada wanita perkasa di belakang kesuksesan seorang tokoh. Kalimat ini mungkin sudah pernah kita dengar dari orang lain, buku, majalah, atau media lainnya. Ungkapan tersebut memang tidak berlebihan, karena sejarah membuktikan para tokoh besar yang pernah ada di dunia ini sebagian besar menjadi orang berpengaruh, terkenal, berkat kontribusi isterinya.

Wanita perkasa di sana maksudnya bukan bermakna perkasa layaknya Xena dalam mitos Yunani. Perkasa bukan karena ototnya, tetapi perkasa karena kelembutannya, wibawanya, kejeniusannya, daya tarik, dan sejumlah kelebihan yang ada pada diri wanita. Dengan kelebihan itulah, para wanita itu memberikan motivasi, pengaruh, hingga pendampingnya tampil menjadi pemimpin dan tokoh yang disegani dan dihormati.

Sebagai contoh, ada Khadijah Binti Khuwalid dibalik kesuksesan dakwah rasulullah SAW. Khadijah dengan hartanya membiayai dakwah, dengan kelembutan dan kedewasaannya menghibur dan memberikan spirit di saat rasulullah mendapatkan tekanan dari para penentangnya. Ia kerahkan segala sumberdaya yang dimilikinya demi amanah dakwah untuk menyebarkan Islam yang dibebankan Allah kepada kekasihnya itu. Dalam sirah (sejarah) juga tercatat, para shahabiyah (sahabat wanita) ikut berperan aktif dalam dakwah Islam di masa Rasulullah dan sesudahnya.

Bahkan, buku sejarah yang kita baca dari sekolah dasar hingga perguruan tinggi, banyak memaparkan kontribusi kaum hawa bagi kemerdekaan bangsa ini. Saat negeri kita dijajah, kaum wanita tampil memimpin pergerakan untuk melakukan penentangan dan peperangan. Tinta emas sejarah telah menorehkan perjuangan Cut Nyak Dien, RA Kartini, Dewi Sartika, Kristina Marta Tiahahu, dan beberapa pahlawan wanita lainnya.

Dibalik kelembutannya, kaum perempuan ternyata memiliki potensi yang sama untuk maju seperti laki-laki. Bahkan tidak sedikit yang bisa 'mengalahkan' laki-laki. Hanya saja, karena berbagai hal, potensi-potensi itu terkubur bersama nasib seorang perempuan. Dengan jumlahnya yang melebihi kaum pria, akan menjadi kekuatan sangat dahsyat bila mereka tampil menjadi wanita yang berdaya dan produktif.

Karena itu, potensi kaum muslimah harus dibangkitkan. Kaum muslimah, terutama kaum ibu, dengan keluangan waktunya harus diberdayakan agar mereka lebih produktif dan dapat menghasilkan sesuatu bagi keluarganya. Tentu saja, untuk membuat mereka lebih produktif, membutuhkan kerja keras dan dukungan dari semua pihak.

Dari Majalah Swadaya - Edisi 40

http://mariam008.multiply.com

Suka

Dipersilahkan untuk menyebarkan tulisan ini dalam bentuk apa pun, asalkan tetap menjaga kode etik dengan mencantumkan Mariam Komalawati sebagai penulisnya dan KotaSantri.com sebagai sumbernya.

Salsabila | Mahasiswi
Subhanallah... Walhamdulillah... Sarana dari KSC lengkap banget. Semoga bermanfaat buat kita. Amin...
KotaSantri.com © 2002 - 2022
Iklan  •  Jejaring  •  Kontak  •  Kru  •  Penulis  •  Profil  •  Sangkalan  •  Santri Peduli  •  Testimoni

Pemuatan Halaman dalam 0.0443 Detik

Tampilan Terbaik dengan Menggunakan Mozilla Firefox Versi 3.0.5 dan Resolusi 1024 x 768 Pixels