Ali Bin Abi Thalib : "Hati orang bodoh terdapat pada lidahnya, sedangkan lidah orang berakal terdapat pada hatinya."
Alamat Akun
http://h-akbar.kotasantri.com
Bergabung
28 Agustus 2011 pukul 10:56 WIB
Domisili
Bogor - Jawa Barat
Pekerjaan
Swasta
Saya adalah manusia biasa. Senang membaca. Tertarik dengan kajian agama.
http://arrafiiyah-arrafiiyah.blogspot.com
http://facebook.com/profile.php?id=100000493450379
http://twitter.com//#!/akbararrafiiyah
Tulisan H. Lainnya
Belajar Cinta kepada Khadijah RA
9 Februari 2012 pukul 14:00 WIB
Ghirah Seorang Suami Menurut Tuntunan Islam
4 Februari 2012 pukul 10:00 WIB
Konsentrasi Ala Kuda
14 Januari 2012 pukul 14:00 WIB
Agar Sayur Lodeh Terasa Nikmat
3 Desember 2011 pukul 12:00 WIB
Semut yang Cerdik
22 November 2011 pukul 14:00 WIB
Pelangi
Pelangi » Keluarga

Sabtu, 31 Maret 2012 pukul 10:00 WIB

Kisah Cinta Nabi Muhammad SAW

Penulis : H. Akbar

Memandang Nabi Muhammad SAW adalah manusia biasa seperti manusia-manusia yang lain, pasti keinginan dan perilaku Nabi Muhammad SAW seperti manusia kebiasaan. Tetapi, Nabi Muhammad SAW adalah utusan Allah yang sudah pasti segala perilaku kemanusiaannya dikawal oleh Allah SWT.

Dalam berkeluarga, Nabi Muhammad SAW sangat romantis dengan isteri-isterinya, sehingga diceritakan dalam satu hadits yang diriwayatkan oleh ’Umarah yang bertanya kepada ’Aisyah;

كيف كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا خلا مع نسائه ؟ قالت : « كان أكرم الناس وألين الناس وأحسنهم خلقا ، وكان رجلا من رجالكم وكان بساما ضحاكا »

Maksudnya;
“Bagaimana keadaan Nabi SAW ketika menyendiri bersama isteri-isterinya?" Berkata Aisyah, "Baginda SAW adalah semulia-mulia manusia dan selembut-lembut manusia dan sebaik-baik akhlak dari kalangan manusia. Baginda SAW seperti lelaki lain, bahkan beliau terlalu banyak tersenyum dan ketawa (bersama isteri-isterinya).”

Dari hadits ini, kita akan mendapat satu gambaran betapa Nabi Muhammad SAW adalah manusia yang sangat disayangi oleh isteri-isteri beliau. Gambaran dari rasa sayang isteri baginda Nabi Muhammad SAW adalah dilihat kepada pujian yang diberikan oleh Aisyah terhadap Nabi Muhammad SAW.

Sebagai manusia yang pengertian, pasti isteri lebih mengetahui keadaan suami mereka. Segala kelemahan dan kelebihan yang wujud pada suami, pasti berada di bawah pengetahuan isteri.

Jika diperhatikan pada hadits ini, juga dari hadits-hadits yang lain, kita akan mengetahui bahwa tidak ada satu hadits pun yang pernah dikeluarkan oleh isteri nabi tentang keburukan nabi SAW, menunjukkan bahwa kebaikan yang wujud dalam diri nabi adalah sesuatu yang diakui.

Pujian dari hadits ini adalah, baginda SAW adalah manusia yang terbaik dari semua sudut kehidupan; sama ada dari sudut kemuliaan, kelembutan, dan akhlaknya terhadap para isterinya.

Kehebatan yang wujud ini digambarkan oleh Aisyah dengan jelas bahwa Baginda SAW semasa berdua-duaan dengan mana-mana isterinya, sering kali didapati mereka berdua tertawa bersama-sama dan senyum bersama-sama.

Senyum dan tertawa bersama isteri secara berdua-duaan mempunyai kelebihan yang tersendiri. Antaranya, ia merupakan cara untuk melunakkan hati dan perasaan seseorang isteri agar rasa hidup mereka senantiasa ceria.

Di samping itu juga, dengan tertawa dan senyum berdua-duaan, akan mewujudkan satu suasana yang romantik, harmoni, ketenangan, dan seterusnya mampu membangkitkan ghairah syahwat yang sudah pasti akan tercapai kehidupan yang puas dalam kehidupan berumah tangga.

Keadaan ini sebenarnya telah membenarkan sebilangan kajian ilmu Psikologi yang menyatakan bahawa, kerangsangan seks yang wujud pada perempuan tidak sama seperti kerangsangan seks yang wujud pada lelaki.

Kaum lelaki, rangangan seks mereka adalah dengan penglihatan mata. Adapun perempuan, rangsangan seks mereka adalah dengan romantik, keharmonian, dan dengan kata-kata manis dari lelaki.

Justeru itu, inilah rahasia kebahagian rumah tangga yang diajarkan oleh nabi SAW kepada umatnya yang wajar dijadikan sebagai contoh tauladan demi mengarungi kehidupan berkeluarga yang bahagia.

http://arrafiiyah-arrafiiyah.blogspot.com

Suka

Dipersilahkan untuk menyebarkan tulisan ini dalam bentuk apa pun, asalkan tetap menjaga kode etik dengan mencantumkan H. Akbar sebagai penulisnya dan KotaSantri.com sebagai sumbernya.

Elsye Ivanne | Swasta
Semoga dengann bergabung di KotaSantri.com banyak manfaat yang saya dapatkan n dapat bertukar fikian dengan akhi n ukhti. Mohon bimbingannnya karena dalam waktu dekat saya harus mengakhiri masa lajang dan berdampingan dengann seorang aktivis dakwah.
KotaSantri.com © 2002 - 2019
Iklan  •  Jejaring  •  Kontak  •  Kru  •  Penulis  •  Profil  •  Sangkalan  •  Santri Peduli  •  Testimoni

Pemuatan Halaman dalam 0.0623 Detik

Tampilan Terbaik dengan Menggunakan Mozilla Firefox Versi 3.0.5 dan Resolusi 1024 x 768 Pixels